Jumat, 10 Juni 2011

Proses pembudayaan melalui internalisasi, sosialisasi, enkulturasi, difusi, akulturasi dan asimilasi


Proses pembudayaan melalui internalisasi, sosialisasi, enkulturasi, difusi, akulturasi dan asimilasi


Perubahan kebudayaan
Realita dalam masyarakat terdapat 2 kekuatan berkenaan dengan perubahan kebudayaan, yaitu konservatisme dan keinginan akan perubahan
Faktor-faktor yang mempengaruhi 
perubahan kebudayaan

 A.Discovery dan invention
1. Discovery dan invention adalah pangkal tolak dalam studi mengenai pertumbuhan dan perubahan kebudayaan, karena hanya dengan proses inilah unsur yang baru dapat ditambahkan kepada keseluruhan kebudayaan manusia.
2. Menurut Linton, Discovery adalah setiap penambahan pada pengetahuan dan invention adalah penerapan yang baru dari pengetahuan.

 B.Basic invention

Basic invention dapat diterangkan sebagi suatu peristiwa yang meliputi pemakaian prinsip baru atau kombinasi dari prinsip baru. Basic disini mempunyai arti, bahwa ia membuka kemungkinan akan adanya kemajuan dan menjadi dasar dari berbagai invention.
a. Improving invention
          Artinya adalah memperbaiki penemuan yang telah ada

01. Difusi kebudayaan
a. Difusi kebudayaan adalah proses penyebaran unsur kebudayaan dari satu individu ke individu lain, dan dari satu masyarakat ke masyarakat lain.
b. Penyebaran dari individu ke individu lain dalam batas satu masyarakat disebut difusi intramasyarakat.
c. Sedangkan penyebaran dari masyarakat ke masyarakat disebut difusi intermasyarakat.
d. Difusi mengandung tiga proses yang dibeda-bedakan:
01. Proses penyajian unsur baru kepada suatu masyarakat
02. Penerimaan unsur baru
03. Proses integrasi
04. Difusi kebudayaan
e. Difusi kebudayaan adalah proses penyebaran unsur kebudayaan dari satu individu ke individu lain, dan dari satu masyarakat ke masyarakat lain.
Penyebaran dari individu ke individu lain dalam batas satu masyarakat disebut difusi intramasyarakat.
Sedangkan penyebaran dari masyarakat ke masyarakat disebut difusi intermasyarakat.
Difusi mengandung tiga proses yang dibeda-bedakan:
Proses penyajian unsur baru kepada suatu masyarakat
Penerimaan unsur baru
Proses integrasi
Akulturasi
Redfield, Linton, Herskovits: Mengemukakan bahwa akulturasi meliputi fenomena yang timbul sebagai hasil, jika kelompok– kelompok manusia yang mempunyai kebudayaan yang berbeda-beda bertemu dan mengadakan kontak secara langsung dan terus-menerus, yang kemudian menimbulkan perubahan dalam pola kebudayaan yang original dari salah satu kelompok atau pada kedua-duanya

 Gillin dan Gillin dalam bukunya Cultural Sociologi, Mengemukakan bahwa akulturasi adalah proses dimana masyarakat yang berbeda-beda kebudayaannya mengalami perubahan oleh kontak yang lama dan langsung, tetapi dengan tidak sampai kepada percampuran yang komplit dan bulat dari dua kebudayaan itu.
Dr. Koentjaraningrat, mengemukakan bahwa akulturasi adalah proses yang timbul bila suatu kelompok manusia dengan suatu kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur dari suatu kebudayaan asing yang berbeda sedemikian rupa , sehingga unsur kebudayaan asing itu lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaa sendiri, tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan sendiri.
 Bentuk-bentuk kontak kebudayaan yang dapat meningbulkan proses akulturasi:
Kontak dapat terjadi antara seluruh masyarakat, atau antar bagian-bagian saja dalam masyarakat, atau dapat pula terjadi antar individu-individu dari dua kelompok.
Antar golongan yang bersahabat dan golongan yang bermusuhan
Antar masyarakat yang menguasai dan masyarakat yang dikuasai
Antar masyarakat yang sama besarnya atau antar masyarakat yang berbeda besarnya
Antara aspek-aspek yang material dan yang non material dari kebudayaan yang sederhana dengan kebudayaan yang komplek, dan antar kebudayaan yang komplek dengan yang komplek pula.

 Asimilasi
Asimilasi adalah satu proses sosial yang telah lanjut dan yang ditandai oleh makin kurangnya perbedaan atara individu-individu dan anatar kelompok-kelompok, dan makin eratnya persatuan aksi, sikap dan proses mental yang berhubungan dengan dengan kepentingan dan tujuan yang sama. 
Faktor-faktor yang memudahkan asimilasi: 
Faktor toleransi
Faktor adanya kemungkinan yang sama dalam bidang ekonomi
Faktor adanya simpati terhadap kebudayaan yang lain. 
Faktor perkawinan campuran



3 komentar:

kids mengatakan...

Budaya sebagai identitas

Agus Riyanto
L200102013

Mega Aslam Web Log's. mengatakan...

bisa dilengkapi lagi postingan blognya dengan memberikan contoh-contoh kasus dan penjelasan yang lebih aktual.

kie mengatakan...

insya allah saya usaha kan buat lebih lengkap lagi pak..
makasih pak kritikan nya..

Poskan Komentar